Rejeki Yang Tidak Terduga

rejeki yang tidak terduga

Hallo . . . 

Setelah libur di bulan Desember, kali ini mau berbagi kebahagiaan sama pembaca setia keluargamulyana.com di awal tahun 2018.

Kenapa judulnya rejeki yang nggak terduga ?

Karena emang buat saya sendiri datengnya tiba-tiba dan kilat khusus. Gak nyangka aja bakal dateng secepet ini. 
Berawal dari keinginan Pak Suami yang pengen punya anak maksimal umur 31 tahun. 

Waktu usia Kimika 15 bulan, Pak Suami bilang ke saya kepengen nambah adek buat Kimika. Waduh.. kenapa sih nggak selepas 2 tahun aja, sekalian udah selesai nyusuin, “protes saya”. 

Baca juga : First Experience : Melahirkan di RS. Husada Utama Surabaya

Kelamaan kok, nanti waktu adeknya Kimi lahir udah 2 tahun lebih dia, “ngeyel suami”.

Yaudah saya cuma bisa pasrah aja, sedih sih, soalnya : 

😔 Belum tuntas nyusuin Kimika sampe 2 tahun, walaupun nggak menjadi masalah ketika hamil tetap menyusui tapi produksinya pasti berkurang. Belum lagi kondisi saya, kuat apa nggak nyusuin waktu hamil. 
😐 Kimika jelas masih sangat bergantung sama saya. Maksud saya pengen fokus dulu  mendidik Kimika sampai usia sekolah PAUD atau taman kanak-kanak. 
😬 Masih pengen kesana kemari ikut kegiatan blogger. HEHE

Namun balik lagi, yang manusia hanya bisa berencana, dan Gusti Allah yang berkehendak. Kalaupun dikasih rejeki adek bayi ya harus saya terima dengan suka cita donk ya! 

Ibarat dikasih door prize berupa rumah, ya kita harus siap bayar segala macem pajak, dsbetc *maaf kalo nggak nyambung* 😛

Garis di testpack

Belum juga telat datang bulan, Pak Suami udah ribet beliin testpack 😥.

Rada gemes juga sih sebenernya . . . ngalah-ngalahin anak pertama aja exitednya.

Waktu pertama kali testpack hasilnya kurang jelas (garis satu atau garis dua). Kurang puas sama hasil testpack Pak Suami ngajak ke dokter SPOG keesokan harinya. 

Dari hasil USG, diperkirakan usia janin sekitar 3 minggu. 

Fixed, Saya positif hamil.

via GIPHY

Kalau saya sih ngerasa biasa aja ya, yang seneng banget jelas Pak Suami, sumringah bener deh.

Saat pertama tahu jika saya hamil lagi, sebenernya saya merasa kurang PeDe dan siap buat nerima kenyataan yang ada. Tapi saya coba berdamai dengan diri saya sendiri dan mulai mikirin berbagai manfaat yang akan saya terima di kemudian hari dan alasan kenapa saya harus bahagia dengan kondisi saat ini. Tentunya dengan berbagai alasan, seperti :

✔Finansial
Setelah diitung-itung sama rentang usia produktif kantoran Pak  Suami, umur 31  usia mentok yang aman untuk beranak pinak. Artinya anak-anak udah pada kelar sekolah, suami pun bisa pensiun tenang.

✔Asal-usul
Saat kita berdua menikah usia orangtua kami udah memasuki usia pensiun. Yang mana harusnya nih, usia pensiun udah bisa nimang-nimang cucu, udah ngga mikirin sekolah anak-anaknya soalnya udah pada tuntas. Kalo bisa malah anak-anaknya yang ngasih duit lebih ke orangtua. Ya nggak ?

✔Tidak menunda punya anak
Lebih cepat, lebih baik 
Setel di mindset, anak = rejeki. Menunda anak = menunda rejeki.
Tapi bukan berati tiap tahun harus beranak juga kali.. gempor deh . .
Keinginan kita sih maksimal 3 anak cukup (repot).

✔Mumpung masih muda
Mumpung usia belum 30 tahun dan masih fit. Hamil lagi pun rasanya masih aman-aman aja. Saya pernah baca artikel, hamil di usia 30 keatas dan 30 kebawah rasanya beda. Dari segi fisik, lebih kuat. Secara medis pun minim resiko. 
Ketika anak-anak udah gede kita juga masih di usia produktif, mau ngikutin aktifitas anak-anak segambreng ayokk aja. .

✔Selain itu, jika dipikir-pikir lagi lebih baik hamil sekarang daripada kepengen hamil tapi nggak dikasih-kasih sama Gusti Allah.

Baca juga : Perjalanan Memenuhi Nutrisi Terbaik Untuk Yang Teristimewa

***

Seiring berjalannya waktu, seorang temen ngabarin Saya menanyakan kabar. Dia memberitahukan kalau dia dan beberapa teman saat ini sedang hamil. Dia berharap, semoga nular juga ke saya. *Emang udah nular aslinya tapi saya masih keep silent* 😬.

FYI, Temen saya dan beberapa teman lain itu, waktu hamil anak pertama barengan juga (padahal nggak janjian loo). Lahirannya pun otomatis berurutan, Kira-kira hanya beda sebulanan. Senam hamilnya pun barengan. 

Dan anehnya temen-temen yang dulu sama-sama hamil sekarang lagi hamil lagi. Yaampuun . . ucul amat yaa . . 

Saya jadi ngerasa agak terhibur aja, ternyata ada temen senasib sepenanggungan.

Intinya harus disyukuri dan dijalani dengan riang gembira saja. Supaya yang di dalem perut juga happy 😊

17 Replies to “Rejeki Yang Tidak Terduga”

  1. sehat terus ya mba fani.. Selamat atas kehamilannya… yeaayyy kaka kimi punya adeekk

    1. Amiin makasih yaa.. ayo segera dilaksanakan babymoonnya buat adek Alfan hihi..

  2. Alhamdulillah mbak.. selamat yaa.. semoga dilancarkan sampai lahiran dan seterusnya.. amiin 🙂
    Salam kenal ya 😉

    1. Aamiin makasih banyak mbak Nian Astiningrum 😊

  3. Selamat ya mbak Fani…
    Tetep semangat, masih bisa koq ikut kegiatan blogger.
    Jadi pengen, eh.

    1. Ayo mbak Dian udah waktunya program adek nih 😁

  4. Selamaaaattt
    semoga lancaaarrr dan berkah yaaaa

    1. Aamiinn makasih kak, Semoga Adek Sidqy segera launching juga yaa

  5. wah kalau aku jarak anak pertama dan kedua 4 tahun, jd setelah anak pertama mandiri baru deh punya anak lgi. krn aku memang berencana demikian shg kalau ditinggal kerja kakaknya bisa bnatuin jaga adiknya

    1. Maunya sih begitu mbak, apa daya dikasihnya sekarang. Disyukuri + dinikmati saja segala kerempongan ini 😂

  6. wah.. selamat yaa mba – fighting.. – memang kl pengalaman pribadi senengnya pas anak2 sdh remaja dan kita masih bisa mengiringi mereka berlari..- spt kami di usia 40 an .. dan anak pertama sdh kuliah (18 th) .. banyak bahagia nyaa..

    sehat2 ya..mba , smg selamat dan lancar hingga proses melahirkan nanti.. Aamiin..

    1. Aamiin.. makasih mbak.. nanti niru mbak Dwi yaa, masih muda anaknya udah gede jadi ayem 😊

  7. wah.. senangnya, ini karunia yang luar biasa loh mbak 🙂

    1. Iyaa alhamdulillah 😊

  8. sama mba waktu hamil pertama aku dan genk barengan jadi bisa senam hamil bersama tapi pas hamil kedua beda-beda hahaha..

    semoga sehat slalu y mba

  9. Seneng dengernya, rezeki rezeki banget. Saya sudah setahun lebih berenti kb malah belum dikasih anak ke dua 😢.
    Selamat ya mom

    1. Semoga lekas menyusul yaa, sabar saja mom 😊

Leave a Reply