Belajar jadi konten kreator kece

konten kreator top

Jadi konten kreator zaman now itu PR nya banyakk, persaingannya pun juga ketat. Supaya bisa terus bertahan di tengah ribuan konten kreator lainnya, kunci utamanya adalah konsisten. Percuma juga punya konten bagus tapi updatenya setahun 3 kali. Perlu dipertanyakan status profesi konten kreatornya. *Sambil ngomelin diri sendiri.

Konsisten disini maksudnya:
✔ Konsisten bikin konten baru.
✔ Konsisten menambah kemampuan.
✔ Konsisten cari ide kreatif lain, supaya orang yang ngelihat ngga gampang bosen sama konten yang disajikan.
✔ Konsisten interaktif dengan pembaca maupun follower di sosial media.

Sejak kenal blog dari 2017 lalu, alhamdulillah saya masih bertahan ngeblog sampai sekarang. Walau sebulan updatenya cuma 1 artikel, syukur-syukur bisa lebih dari 4 tulisan.

Sebetulnya sempet keteteran juga harus ngurusin blog, instagram, YouTube sendiri. Belum lagi ngurusin urusan rumah sama anak-anak. Energi saya terkuras. 2 tahun lalu, saya sampai bolak balik sakit karena begadang ngeblog, syukurlah ngga sampai opname.

Yang membuat saya tetep semangat update konten di blog, sosial media dan YouTube karena saya dikelilingi temen-temen yang luar biasa semangat Energinya ngga habis-habis buat rutin bikin konten baru. Energinya terus nular ke saya.

Saya juga terinspirasi dari kisah Teh Ani Berta yang tetap semangat menjadi blogger sampai sekarang dan sanggup membiayai keluarga dengan penghasilan sendiri. Bahkan bisa melunasi cicilan rumah dan mendaftar haji untuk tahun 2045.

Dari kisah Teh Ani saya mikir, rezeki bisa datang dari mana aja. Bahkan dari blog yang digarap konsisten sendiri bisa menghasilkan penghasilan yang lumayan. Tentunya dengan manajemen keuangan yang disiplin.

Meskipun sekarang sedang tren konten visual seperti di sosial media, tik tok, YouTube. Blog akan tetap bisa bertahan. Sebab ngga semua hal bisa divisualisasikan.

Sejak pandemi, sebetulnya ada hikmah yang saya dapatkan. Saya jadi bisa ikut kelas daring lebih sering ketimbang sebelumnya. Maklum punya 2 anak balita (sekarang 3 anak) bikin waktu keluar rumah saya jadi ngga sefleksibel sebelumnya.

Ada beberapa kelas daring yang sudah saya ikuti, mulai kelas ngeblog bersama komunitas ISB, kelas fotografi, kelas SEO, webinar tentang perkembangan anak, dan masih banyak lagi.

Belajar terus jadi konten kreator kece

Tahun 2021 ini ada beberapa kelas yang ingin saya ikuti supaya kemampuan saya nambah.

1. Nambah kemampuan ngeblog

Banyak hal yang harus diperbaiki supaya kualitas blog saya nambah. Mulai benerin dalaman blog, benerin tulisan lama, pilih template blog yang responsif. Kyaa.. banyak banget PRnya. 😓
Belum lagi kudu terus update blog biar ngga bersarang laba-laba.

Terus mengasah kemampuan blog bersama rekan blogger.

Prioritas saya sekarang mau benerin dalaman blog. Jujur saya itu ngga begitu mudeng bahasa pemograman dan kawan-kawannya. Kalo udah fokus benerin dalaman blog, biasanya tulisan blog jadi keteteran. Alhasil ngga jadi update blog, malah sibuk ngoprek dalaman blog.

Supaya tetep bisa sama-sama jalan. Nanti saya akan minta petunjuk YouTube, buka lagi materi kelas blog yang pernah saya ikuti lalu mulai pelan-pelan mempraktikkannya dan ngerecokin temen yang paham masalah teknis blog, biar saya ngga pusing sendirian. lol

Semoga masalah blog saya bisa kelar tahun ini. Aaamin.

2. Memperdalam ilmu fotografi

Hasil praktik setelah ikut kelas Food Styling bersama Kompakers Lampung dan Pudji Purnama

Sejak akhir tahun lalu, saya tertarik memperdalam kemampuan food photography. Mulai ikutan kelas food photography berbayar dan melengkapi properti foto. Tahun ini masih sama, saya ingin mengikuti beberapa kelas food fotography. Doakan tahun ini bisa beli lensa fix, supaya hasil foto makin kece.

Soalnya foto saya masih sering miring, masih bingung cara food styling yang kece, masih bingung atur komposisi, bingung atur mode manual kamera dan masih banyak kebingungan saya lainnya. Memang butuh terus latihan. Ibarat bayi, sekarang saya lagi proses ngesot. Ckck

Awal saya tertarik di food photography itu karena ikutan challenge harian di instagram upload kompakan.

Saya sering ngerasa kehabisan bahan buat update konten di instagram. Makanya untuk mengatasi kebingungan saya yang satu ini, saya jadi rajin motret makanan dan ikutan challenge di upload kompakan.

Yang saya suka dari ikutan challenge di upload kompakan ini, engagementnya bagus sehingga engagement rate (ER) instagram saya terjaga.

Sebenernya masih banyak kemampuan lain yang mau saya ikuti seperti editing video, kelas enlightening parenting supaya bisa jadi orang tua yang lebih baik lagi dan masih banyak lagi. Nanti saya ceritain di post terpisah aja yak!

Terima kasih mba Creameno yang udah bikin CR Challenge, sehingga saya bisa update blog. Moga kedepannya saya bisa rajin ikutan challenge dari Creameno. Hihi


6 Replies to “Belajar jadi konten kreator kece”

  1. Hi, mba Syarifani 😁

    Proses mengurus dalaman blog memang susah susah gampang yaa, sayapun rasanya ingin give up kalau nggak dikasih bala bantuan 😂 hehehehe, semoga rencana mba bisa berjalan lancar, dan mba semakin semangat berbagi tulisan, cerita, dan pengalaman 😍

    By the way, food styling di foto atas bagus mba, jadi ingin makan apelnya 😆 hehehe, saya sama kayak mba, masih ingin belajar food photography, yang mana menurut saya sangat suliiiittt, apalagi bagian layout huhuhu ~ semoga kita bisa keep improving ya, mba 🥳

    1. Aamiin makasih mba Eno.

      Ini apel Ngalam mba, pas banget abis dari Ngalam bisa dapet apel seger gini.

      Mari kita sama-sama belajar supaya jadi konten kreator lebih baik lagi. Hihi

  2. Hai mbaaa,

    Duuuh bisa trus konsisten itu memang penyakit lama utk para konten kreator :D. Adaaaa aja yaa yg bikin fokus kita kedistract dan malah ga jadi ngelakuin rencana awal. Tapi bagus kalo bisa lgs aware dan segera membuat plan utk achieve target yang dimau :).

    Bener mba, akupun utk urusan teknikal blog, itu aku serahin ke temanku kok yg memang tugasnya ngecekin maintenance setiap THN, pembayaran domain, upgrade plugin dll. Aku tinggal bayar dia aja :p. Mana ngerti aku disuruh ngutak ngatik begituan. Bukan bidangku hihihi … Mnding serahin ke ahlinya , dan kita fokus utk nulis blog nya

    1. Yaa begitulah mbaa..

      Sekarang berhubung sosial media, tik tok dan YouTube yang lagi tren banyak blogger pindah haluan. Agak sedih sebenernya.

      Meski begitu, denger sharingnya Teh Ani jadi menguatkan keyakinanku kalo media blog itu akan bertahan lama.

      Karena ada hal tertentu yang sulit bahkan ngga bisa dijelaskan dalam bentuk visual.

      Sepertinya bakal aku pertimbangkan buat cari temen yang bisa benerin isi blog, tapi kadang aku juga suka penasaran pengen benerin sendiri supaya ngga sepenuhnya bergantung sama orang lain. Ribet yak. Hihi

  3. Haloo kak. Waah keren yaa, semangat jadi content creator. Udah cukup senioor nih di dunia blog yaa. Sejak 2017.
    Kalo aku mah masih baru, sejak 2020 baru coba aktif di sini.
    btw salam kenal yaa

    1. Halo mas Dodo, makasih udah nyempetin mampir.
      Aduh saya mh anak bawang. Banyak yang udah senior. Hihi
      Semangat upgrade terus mas Dodo, soalnya ilmu blog itu dinamis, ngikutin tren si embah Google juga

Tinggalkan Balasan