Berproses menuju ikhlas di bulan Februari

Belajar ikhlas di bulan Februari – Ngga kerasa sebentar lagi sudah di penghujung bulan Februari, bulan yang identik dengan kasih sayang dan perayaan imlek yang meriah. Bila inget imlek, saya jadi inget almarhum kakek yang meninggal tepat saat hari imlek. Al-Fatihah..๐Ÿคฒ๐Ÿป

Bulan ini rasanya nano-nano, kadang suka, kadang duka, kadang gemes, excited, kadang kesel. Tapi alhamdulillah masih banyak sukanya.

Duka datang dari teman dan keluarganya yang kena covid. Sempet ngga nyangka lantaran temen saya ini taat protokol kesehatan banget. Eh, bisa kena juga. Temen saya ini, tertular suaminya. Sedangkan suaminya ketularan teman kantor. Sejujurnya saya udah ngga sabar pengen segera divaksin, supaya virus ini bisa segera minggat jauh.

Tapi satu hal yang harus saya syukuri hingga detik ini. Alhamdulillah, kami masih diberi kesehatan. Sebab bulan ini kami ada gawe besar yang melibatkan seluruh keluarga. Sehingga kesehatan adalah modal utama agar hajat kami berjalan lancar.

Sehat itu nikmat luar biasa

Bulan ini, adik saya akan melepas masa lajangnya. Mohon doanya yaa.. agar diberi kelancaran dan kesehatan hingga acara selesai. Sejujurnya, pernikahan adik adalah pernikahan pertama yang akan saya datangi sejak pandemi.

Saya udah wanti-wanti adik, untuk betul-betul memperhatikan protokol kesehatan selama acara berlangsung. Undangan sudah dibagi menjadi beberapa sesi, untuk menghindari kerumunan.

undangan simpel
Mohon doanya supaya diberi kelancaran yaa..

Saya juga sempat bertanya ke seorang teman yang adiknya baru saja melangsungkan pernikahan. Ternyata emang ribet. Pihak KUA membuat batasan peserta di akad nikah, hanya diperbolehkan maksimal 15 orang, termasuk calon mempelai dan pihak KUA.

Bulan ini, saya juga bisa pulang kampung untuk menghadiri pengajian menjelang pernikahan adik. Senang bisa melihat langsung budhe, tante dan om, setelah setahun ngga mudik. Walaupun saat bertemu, kami saling pakai masker dan menjaga jarak. Bersyukur mereka semua sehat, dijauhkan dari copid.

Berproses menuju ikhlas

Berawal dari telat buka chat. Jadi ada salah satu grup chat menginfokan tentang job kepenulisan. Gara-gara saya telat buka chat, saya ngga kebagian slot lantaran pasukan pesertanya terbatas. Aduhh, rasanya nelangsa banget.. Bikin bad mood, langsung merengut seharian. ๐Ÿ˜–

Berharap masih dibuka lowongan lagi. Saya minta tolong ke panitianya, untuk diinfokan kembali bila dibutuhkan peserta tambahan.

via GIPHY

Saya telat buka chat, lantaran sedang sibuk menyiapkan bekal makanan untuk saudara yang habis melahirkan, sekaligus perjalanan menjenguk saudara.

Saya sempet mikir, apa saya kualat sama suami? Akibat saya ngotot pengen jengukin saudara, sore itu juga. Awalnya suami melarang, sebab waktu sudah senja. Takut saya terjebak macet di jalan dan pulang kemalaman.

Tapi tetep saya ngeyel mau jengukin saudara hari itu juga. Pertimbangannya takut ngga keburu jenguk lantaran dia udah pulang duluan ke rumah. Malah gagal ketemu kann. Akhirnya suami bilang terserah saya aja. Begitu dapet lampu hijau, yaudah berangkatlah saya.

FYI, rumah saudara ini jauuhh di luar kota. Untung saya jenguk sore itu juga, sebab esok harinya saudara saya udah dibolehin pulang sama dokter.

Okay, mari balik lagi ke cerita ketinggalan job. Saking senewennya, saya sampai curhat ke salah seorang teman. *Padahal saya itu jarang curhat sama temen. Rasanya ngga ikhlas kalo harus kelewatan job ini. Sambil saya menenangkan diri dan mencoba ikhlas, “Ah, mungkin ini bukan rezeki saya. Pasti ada rezeki pengganti yang menanti”.

Keesokan hari, perasaan sebel masih ada, saat ngliat teman sedang menjalankan tugas dari pekerjaannya. Tapi saya tetap usahakan kasih dukungan dengan merespon pekerjaan yang mereka jalankan supaya laporan mereka bagus.

Siang harinya, saya dapat pengumuman bahwa infografis yang saya buat terpilih jadi infografis terbaik. Dalam hati saya mikir, Sang Pencipta ini begitu pengertian dan perhatian sama saya. Bisa mendengar gundah gulana di hati saya, sehingga saya diganjar rezeki lain begitu cepat. Masya Allah ๐Ÿ˜ข

Rasa sedih perlahan memudar dan saya mulai ikhlas. Mungkin job yang terlewat memang betul-betul bukan rezeki saya. Saya harus ikhlas dan sabar pasti ada rezeki lainnya mengantri. *self-talkku berkali-kali.

2 hari kemudian, saya menyibukkan diri menjemput rezeki lainnya dengan cara membuat sajian untuk lomba masak. *Dari zaman sekolah, saya doyan ngelomba. Bedanya dulu ngelomba di radio, sekarang ngelomba di sosial media. Mungkin 1/4 dalam jiwa saya ada jiwa kuis hunter (kuter). Ckck ๐Ÿ˜…

Selama masak kue saya ngga megang hape sama sekali, soalnya kondisi hape sedang lowbat dan mati. Baterai hape saya cepet banget habisnya. Sepertinya baterai mulai soak, minta diganti. Saya biarkan hape ngechare dari siang sampai sore. Ternyata siang saya dapet info bahwa, panitia butuh tambahan pasukan untuk mengerjakan jobnya, tapi jumlahnya terbatas. Waktu diinfo saya ngga tahu, karena hape masih ngecharge.

puding buah cokelat, chocolate granola cookies
Dari siang sampai malam saya sibuk bikin cemilan cokelat. On frame, puding buah cokelat dan biskuit oat cokelat

Sorenya pas saya nyalain hape, beratus chat langsung menyerbu masuk. Salah satunya tentang pengumuman panitia tentang penambahan pasukan terbatas dadakan. Terus saya kaget, nama saya terpampang disana. Eh, ternyata temen yang saya curhatin yang bantu isiin. Saya langsung ngucap syukur. Alhamdulillah, masih rezeki saya, kalo udah rezeki ngga bakal kemana. ๐Ÿ˜

Terus saya langsung japri temen yang bantu isiin tadi, sambil bilang terima kasih udah mau jadi makelar rezeki saya sekaligus minta maaf ngga bisa angkat telponnya tadi siang. Terus janjiin traktiran sebagai rasa terima kasih udah dibantu isiin. ๐Ÿ˜†

Dari sini saya belajar, ikhlas itu butuh proses. Yah.. namanya juga manusia biasa. Yang saya bisa ambil hikmahnya dari kejadian ini adalah ngga perlu berlarut larut dan tenggelam dalam kesedihan ketika kehilangan sesuatu.

Justru dengan berusaha ikhlas maka apa yang diinginkan manusia, insyaAllah bisa terwujud dengan caraNya yang ngga terduga. Asalkan jangan pernah bosen minta terus kepadaNya dan ikhtiar. Ikhtiarnya saling berbagi dan mau membantu sesama, misalnya.

Semoga pengalaman saya berproses menuju ikhlas ini, bisa jadi cerita inspiratif untuk teman keluarga mulyana semua ๐Ÿ˜‰

Yoga bersama

Saya kangen banget yoga bareng temen-temen. Rasanya beda, yoga sendiri ditemani YouTube dan yoga barengan virtual ditemani Instruktur. Lebih seru yang barengan, walo cuma lewat virtual.

Brand buah kesayangan saya, ngajakin yoga bareng virtual sambil ngemil buah setelahnya. Nikmatnya dunia..

Yoga virtual
Yoga virtual bareng mba Fitri Tafsiah

Tiap habis olahraga apa aja, hati saya langsung seneng dan rileks. Saya tahu, gerakan yoga membantu saya buat merilekskan tubuh dan pikiran. Melepaskan emosi negatif. *Emak-emak butuh banget ini, biar ngga ngomel terus di rumah. Ckck ๐Ÿคฃ

Makanya, yoga jadi olahraga favorit saya selain bersepeda.

***

Tulisan ini diikutisertakan dalam CR Challenge #2 yang diadakan oleh Creameno tiap menjelang akhir bulan. Bulan lalu saya juga ikutan CR Challenge #1. Untung CR Challenge temanya ringan, jadi nulisnya ngalir kayak air sungai Bengawan Solo. Refresh pikiran dari tulisan sponsor dan lomba. Ckck ๐Ÿคญ

Saya ngefans sama Creameno. Yang terlintas di pikiran saya, Creameno ini blogger langka dan harus dilestarikan. Saat blogger lain semangat kejar rezeki, beda halnya sama Creameno. Dia malah bagi-bagi hadiah terus, ngga pakai sponsor pula. Bikin blogger semangat nulis. Luar biasa! Moga sehat terus buat mba Eno dan keluarga.

Nah, 3 poin di atas jadi momen meningkatkan rasa syukur saya di bulan Februari. Kalo teman keluarga mulyana, apa yang kalian syukuri di bulan Februari ini? Share yuk! biar kebahagiaannya nular ke teman keluarga mulyana yang lain.

8 Replies to “Berproses menuju ikhlas di bulan Februari”

  1. Hi mba Syarifani, terima kasih sudah join CR Challenge ๐Ÿ˜

    By the way, selamat untuk adiknya ya mba, semoga persiapan menuju hari H bisa berjalan lancar, dan semua keluarga yang datang bisa tetap sehat ๐Ÿ˜† Daaan, saya ikutan senang ketika tau mba memenangkan infografis terbaik, semoga ke depannya ada banyak kemenangan-kemenangan baru yang bisa mba Syarifani dapatkan ๐Ÿฅณ๐ŸŽ‰

    Eniho, you are so lucky, punya teman yang sampai rela mendaftarkan mba dan jadi makelar rizki mba, rencana Tuhan memang selalu nggak bisa kita duga, yang penting kita keep doing our best dalam menjalani hidup kita, yaaa ๐Ÿ˜ hihihi *saya tulis komen ini sambil ileran lihat foto oat cokelat yang terlihat super lezaaaaats* ๐Ÿ˜‚

    Once again, terima kasih banyak sudah meluangkan waktu untuk berbagi cerita mba. Semoga mba Syarifani bisa menutup bulan Februari ini dengan rasa syukur dan bahagia ๐Ÿ’•

  2. Memang nyesek kok Mbak pas ketinggalan job karena kita lupa tau telat buka hape. Aku pernah juga kehilangan job garar-gara lupa ngerjain, itu rasanya nyesel banget karena peluang rezeki melayang. Namun ya balik lagi, rezeki toh kan ada lagi, seperti Mbak Fani yang menang lomba infografik dan beberapa kuis yang semoga berkah. Yang penting tetap semangat, menyambut Maret dan tahun 2021 yang masih tersisa.

  3. Namanya rejeki itu memang kita ga tahu ya mba. Kadang kita bersedih karena rejeki di depan mata yg ga berhasil diraih, tapi di saat yg sama bisa jadi tiba2 kita disodorkan rejeki lain dari Allah. Memang hanya Allah yang maha tahu dan punya skenario terbaik buat kita ya

  4. masa pandemi ini yang namanya emosi memang kayak roller coaster, naik turun nggak karuan. Semoga bisa segera berakhir, eh senang banget ya bisa ikutan yoga bareng

  5. Waaa, aku mau ikutan bikin biskuit oat coklat ahhhh
    Mogaยฒ bisa dipanggang di atas teflon yhaa

    Soale d rumahku adanya oven tangkring. Beraattt mau angkut k kompor

  6. Wah rezeki ga kemana ya mbak. Alhamdulillah banget aku ikut bahagia bacanya. Oh ya, itu foto2 puding cokelat dan brownies atau kue nya menggoda banget. Bener deh foto2 mbak makin bagus2. Aku juga rindu pingin aerobik offline lagi mbak

  7. Selamat mbak sudah menang lomba infografisnya… Desain grafisnya mbak emang catchy dan ketjeh!

    Banyak juga ya yang menikah di bulan Februari, selama saya blogwalking ke para peserta CR #2 ini saya banyak mendapati banyak yang melangsungkan hari bahagia pernikahannya di bulan ini. Selamat menempuh hidup berumah tangga juga buat adik mbak! Semoga langgeng dan harmonis sampai kakek-nenek ya…

    Saya juga syuka sekali yoga, mbaak… Toss dulu kita. Selama ini saya jarang ikut yoga tatap muka. Seumur-umur berlatih yoga dari SMP, ikutan kelas yoga tatap muka itu bisa dihitung jari cuma 4 kali gitu. Semenjak pandemi jadi makin terbuka kelas-kelas online yoga dari yang berbayar hingga gratis… Saya pun cuss ikutan dengan senang hati ahahahaha.

    Saya juga giveaway hunter kalau di Instagram, mbak ๐Ÿ˜. Selamat ya udah berhasil dapat job yang mbak dambakan. Ayo kita semangat mengejar rejeki dan berburu lomba ๐Ÿ˜‰.

    1. Hallo mba Intan,
      Kita punya banyak kesamaan yaa..
      Saya dulu rajin ikut yoga gara-gara jadi member klub fitness.

      Abis gitu hamil, buyar fitnessnya.
      Eman aslinya, masih sisa banyak ngga terpakai harusnya dipakai aja ya, walau lagi hamil.

Tinggalkan Balasan